HANYA PENDIDIKAN YANG BISA MENYELAMATKAN MASA DEPAN. TANPA PENDIDIKAN, INDONESIA TIDAK AKAN BERTAHAN – NAJWA SHIHAB

Pendidikan yang merata untuk semua pelajar di Indonesia masihlah belum tercapai sampai saat ini, pelajar dipedalaman masih merasakan kesulitan mengakses pendidikan yang layak, tidak adanya sarana dan prasarana pendidikan, kurangnya tenaga pengajar sampai tidak adanya kesadaran mengenyam pendidikan masih menjadi masalah utama. Hal tersebut dipengaruhi juga oleh daerah tempat tinggal para pelajar yang termasuk dalam daerah tertinggal, daerah tertinggal adalah daerah kabupaten yang wilayah serta masyarakatnya kurang berkembang dibandingkan dengan daerah lain dalam skala nasional. Daerah tertinggal dinilai dari beberapa kriteria seperti sumber daya manusia, sarana dan prasarana, aksesibilitas, dsb. Dimana ketiga kriteria tersebut selalu menyebut tentang pendidikan, yaitu rata-rata lama sekolah, angka melek huruf, keterbatasan sarana dan prasarana pendidikan dan akses ke pelayanan pendidikan dasar.

Para orangtuapun sudah pasti mengalami dilema berat tentang keinginan memberikan pendidikan yang terbaik untuk anak-anaknya, karena orangtua mempunyai kewajiban untuk memberikan pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadi anak dan tingkat kecerdasan anak sesuai dengan minat dan bakatnya yang diatur dalam UU nomor 22 tahun 2002, dan keterbatasan ekonomi menjadi penghalang terbesar. Terlebih Indonesia masih dalam tahap pemulihan pasca melewati masa covid-19, dimana sektor pendidikan pernah terhenti dan terhambat pada tahun 2020, lag-lagi masalah ekonomi seringkali menghentikan langkah para pelajar, sehingga menurut laporan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menunjukkan, ada 75.303 orang anak yang putus sekolah pada tahun 2021*.

Misi program #BagiBerkat Senyum Anak Bangsa

Untuk menyelenggarakan pendidikan yang layak, aspek sumber daya manusia juga menjadi hal yang penting, tenaga pendidik di daerah tertinggal jumlahnya sangatlah sedikit bahkan ada guru yang harus mengajar dibanyak sekolah untuk mengajar murid-murid lain, ini terjadi karena tenaga pendidik dari kota yang bertugas mengabdi di pulau terpencil akan mengalami banyak kesulitan, selain harus beradaptasi dengan semua fasilitas yang terbatas, guru juga berhadapan dengan kerasnya kehidupan pesisir, juga beratnya berada jauh dari keluarga. Maka dari itu, pemerintah membuat Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2009 Tentang Tunjangan Profesi Guru dan Dosen untuk memotivasi lebih banyak guru guru yang mau, mengabdi dan memajukan pendidikan di daerah tertinggal. Dan Rumah Berkat bertekat mendukung segala upaya untuk membuat perubahan pada pendidikan di daerah tertinggal, melalui program #BagiBerkat Senyum Anak Bangsa ini.

Bentuk bantuan program #BagiBerkat Senyum Anak Bangsa

Rumah Berkat memiliki misi besar untuk membantu satu persatu masalah kesenjangan pendidikan di Indonesia, mulai dari memberikan bantuan yang disesuaikan dengan kebutuhan penerima manfaat, berupa biaya penunjang pendidikan, bantuan infrastuktur sekolah, alat pendukung pembelajaran, beasiswa siswa berprestasi, dan lain-lain. Dengan sasaran penerima manfaatnya adalah sekolah yang tertinggal, pelajar yang bersemangat sekolah, mahasiswa kurang mampu yang berprestasi, tenaga pendidik atau guru honorer di daerah terpencil dan lain-lain. Dengan misi yang besar dan niat yang tulus membantu, Rumah Berkat mengajak teman-teman dermawan untuk membantu bersama-sama saling bahu membahu membuat perubahan pada pendidikan di Indonesia, terutama daerah tertinggal. Nantinya, donasi yang terkumpul akan disalurkan langsung pada sekelompok orang yang membutuhkan, dengan laporan implementasi program yang transparan sebagai bentuk pertanggungjawaban pada donatur.

Anda dapat berdonasi di program #BagiBerkat Senyum Anak Bangsa melalui link:

https://rumahberkat.com/campaigns/gerakan-bantu-masa-depan-untuk-pendidikan-anak-bangsa

Ini saatnya kita lakukan aksi kepedulian untuk mengembalikan harapan para anak-anak di Indonesia melalui pendidikan yang layak.

Penerima manfaat program #BagiBerkat Senyum Anak Bangsa

Yuk Jadi bagian dari program ini dengan berdonasi, untuk membantu masa depan pendidikan anak-anak di Indonesia. Donasi darimu, akan membuat perubahan untuk pendidikan para pelajar di daerah terpencil.

*Kemendikbudristek. 2022. Jumlah Anak Putus Sekolah di Indonesia 2016-2021. Diakses pada 26 Agustus 2022, dari: http://statistik.data.kemdikbud.go.id/index.php/page/sd

Disclaimer:

1. Donasi akan disalurkan sesuai dengan tingkat urgensi penerima manfaat.

2. Fasilitas pendidikan bagi penerima manfaat bisa berbeda disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing.

Rumah Berkat akan terus berusaha memberikan fitur dan pengalaman yang menarik untuk para penggunanya, jadi nantikan pembaharuan informasi Rumah Berkat melalui website dan sosial media Rumah Berkat ya! Jika Anda mengalami gangguan atau ingin menghubungi tim Rumah Berkat, hubungi: